Kisah Kearifan Lokal Desa Les Melestarikan Terumbu Karang Buleleng

Rabu, November 27, 2013

les,terumbu,wisata selam,buleleng,bali

Foto : Wisuda, Mongabay Indonesia

Berkat program transplantasi karang yang dilakukan kelompok nelayan, terumbu karang yang dulunya rusak sekarang sudah menjelma keindahan bawah laut yang menawan.

Langit yang biru, laut yang biru, dan pemandangan alam atas serta bawah laut yang luar biasa, membuat Desa Les tak hanya menjadi salah satu pelopor nelayan ramah lingkungan, tetapi juga tempat yang pantas untuk dihormati dan dikenang akan kearifan masyarakatnya dalam menghargai alamnya.

Desa Les, di Kecamatan Tejakula, Kabupaten Buleleng, Propinsi Bali adalah salah satu desa yang sadar akan bahaya kehilangan terumbu karang. Sebelum tahun 1982 hanya terdapat nelayan ikan untuk tujuan konsumsi di Desa Les.

Nelayan dari pulau Jawa yang mencari ikan hias di desa inilah yang mendorong nelayan Les, mempelajari apa yang sedang dilakukan oleh nelayan Jawa tersebut.

Kemudian, nelayan Les pun mulai beralih. Dari profesi sebagai nelayan ikan untuk konsumsi,  menjadi nelayan ikan hias. Pada awalnya nelayan ikan hias Les hanya berjumlah empat sampai tujuh orang. Melihat perkembangan yang dihasilkan, jumlah nelayan ikan hias terus berkembang dalam jumlah yang lumayan besar.

Cara tangkap yang dilakukan pada waktu itu adalah dengan menggunakan jaring yang tradisional. Sejalan dengan meningkatnya permintaan pasar serta tergiur kemudahan yang ditawarkan penggunaan sianida, nelayan kemudian beralih menggunakan sianida.

Karena kebutuhan keluarga yang mendesak, maka kegiatan menggunakan sianida ini berlangsung cukup lama. Secara perlahan terumbu karang desa les semakin rusak. Ikan-ikan hias dan konsumsi pun berkurang secara drastis. Para nelayan Desa Les, harus mencari ikan hias jauh dari kampung halaman mereka. Waktu itu, pencarian ikan hias bisa mencapai dataran sulawesi dan Nusa Tenggara Timur.

Beberapa orang dan LSM pencinta lingkungan pun mulai mengadakan perdekatan ke beberapa tokoh nelayan ikan hias Desa Les. Dan beberapa di antaranya mulai sadar akan bahaya dari sianida.

Pada tahun 2001, sianida pun mulai ditinggalkan, dan kembali pada jaring tradisional. Bahkan jaring pun digunakan yang lembut, agar tidak merusak karang-karang Desa Les.

Nelayan Desa Les kini tak lagi menggunakan peledak. Rehabilitasi karang pun dilakukan. Kelompok nelayan ikan hias juga dibentuk, untuk mewadahi kegiatan para nelayan. Dan dilakukan standarisasi untuk pencarian ikan hias yang ramah lingkungan.

Desa Les pun menjelma menjadi desa wisata selam yang cukup menarik. Berkat program transplantasi karang yang dilakukan kelompok nelayan Les, terumbu karang yang dulunya rusak karena sianida, sekarang sudah menjelma menjadi barisan hard dan soft coral yang indah. Ikan-ikan warna-warni yang dulunya hilang, kembali berdatangan menghiasi dunia bawah lautnya.

Kondisi terumbu karang Indonesia saat ini semakin memprihatinkan. Di kawasan Indonesia tengah dan timur, yang notabene memiliki sebagian besar sebaran terumbu karang di indonesia, yaitu 60.000 kilometer persegi, kerusakan terus terjadi. Data Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menyebutkan, hanya 30 persen terumbu karang dalam kondisi baik, 37 persen dalam kondisi sedang, dan 33 persen rusak parah.

Sebagian besar terumbu karang dunia, sekitar 55 persen, terdapat di Indonesia, Filipina, dan Kepulauan Pasifik; 30 persen di Lautan Hindia dan Laut Merah; 14 persen di Karibia; dan 1  persen di Atlantik Utara.

Selain pemanasan global dan penimbunan laut dengan dalih reklamasi, faktor pendorong kerusakan terumbu karang di Indonesia yang terbesar, justru datang dari masyarakat pesisir sendiri. Pencarian hasil laut dengan menggunakan bom dan potasium masih sering dilakukan.
(Wisuda/Mongabay.co.id) # nationalgeographic.co.id #






4 komentar:

belitunginformation mengatakan...

permisi....
wisata ke belitung yoook... laskar pelangi of island.
(jointrip). untuk menekan cost para
traveller.Target kami cukup 6seat untuk 1grup keberangkatan.
Kalaupun anda mempunyai team sendiri, berjumlah 6orang, anda bisa
menentukan sendiri tanggal keberangkatan.
Paket ini sengaja di design se hemat mungkin. Sayang jika dilewatkan. Murah
meriah tapi tidak terlantar... (he hee heee)
* Durasi kunjungan 3hari 2malam.
* Season ini dibuka untuk tanggal 14-15-16 februari 2014
Dengan perincian biaya,
* Tiket pesawat PP ± 1jt.
(Jakarta~tanjungpandan~jakarta) untuk maskapai yg dipilih, silahkan
konfirmasi dulu..
kami hanya menetapkan maskapai apa???
* 800.000/orang
( sudah termasuk ; mobil,hotel melati,boat ke pulau, alat snorkl kacamata &
pelampung, karcis masuk, makan 4x )
###
Jadwal kunjungan ;
***
Hari pertama (belitung timur area) dengan penerbangan pagi, tamu dijemput
dibandara. & langsung menuju belitung timur.
- laskarpelangi of school
- museum Andrea Hirata
- pantai lalang
- makan siang
- pantai burung mandi
- vihara dewi kwan im
Lalu pulang ke tanjungpandan,
- nongkrong dl dipantai tanjungpendam, sambil menantikan sunset.
- pulang ke penginapan
- makan malam
***
Hari kedua :
- breakfast
- bukit berahu
- tanjungkelayang, akses boat menuju pulau2... (makan siank dibungkus)
- pulau lengkuas
- pulau pasir
- pulau batu berlayar
- pulau kepayang
- pantai tanjung tinggi (pantai laskarpelangi) sampai sunset.
- balik penginapan
- makan malam
***
Hari ke3
- breakfast
- danau kaolin
- rumah adat
- transfer bandara tuk kepulangan

Contact Person : +6281331939505 / 219ac6dc

kingkong mengatakan...

thanks ya infonya !!!

www.bisnistiket.co.id

sewa pick up mengatakan...

perlunya kesadaran akan lingkungan sekitar

Pahlawan untuk Indonesia mengatakan...

Salam....

Adakah sosok-sosok yang layak untuk menjadi Pahlawan Indonesia? Berdedikasi tanpa pamrih berjuang di segala bidang hanya untuk kemajuang masyarakat?

Info lengkap dan cara pendaftaran silahkan klik www.okezone.com/pahlawan

Salam

Posting Komentar

 
 
 

TENTANG FORKOM

FORKOM KOMUNIKASI MASYARAKAT PENCINTA TERUMBU KARANG merupakan wadah komunikasi diantara masyarakat dalam upaya meningkatkan kesadaran terhadap pentingnya pelestarian ekosistem terumbu karang, COREMAP dengan komponen penyadaran masyarakat telah berupaya mengkampanyekan berbagai program kepada masyarakat luas. Selengkapnya

TRANSLATE POST

English French German Spain Italian Dutch

Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Translate Widget by Google

Forkom Komunitas